Berita Energi
Piala Dunia 2022 Qatar Gunakan Sistem Pendingin Hemat Energi di Stadion

Published by: tekno.tempo.co 20 November 2022
Untuk Piala Dunia 2022 yang digelar 20 November-18 Desember, tuan rumah Qatar menyediakan sistem pendingin hemat energi pada sebagian stadionnya. Teknologi ini sekarang dipasang di tujuh dari delapan stadion Qatar 2022, dengan satu-satunya pengecualian Stadium 974, yang dapat dibongkar sepenuhnya dan memiliki ventilasi alami. Masing-masing teknologi pendinginan lokasi berbeda dan dibuat agar sesuai dengan desain dan fitur uniknya. 

“Spot cooling berarti kami hanya mendinginkan area yang dibutuhkan orang, seperti di lapangan dan tribun penonton,” kata Saud Abdulaziz Abdul Ghani, Profesor Teknik di QU, dikutip fifa.com baru-baru ini. Saud memainkan peran kunci dalam perjalanan pendinginan itu, yang dimulai dengan studi universitas beberapa dekade sebelumnya.

“Studi PhD saya berfokus pada AC di dalam mobil dan kami menerapkan teori yang sama ke stadion Piala Dunia kami – tetapi jelas dalam skala yang jauh lebih besar,” kata Saud.

Ia menjelaskan bentuk masing-masing stadion berfungsi sebagai pembatas, yang berisi gelembung dingin di dalamnya. “Teknik sirkulasi udara kami mendinginkan udara, menyaringnya, dan mendorongnya ke arah para pemain dan penggemar,” jelasnya. Setiap stadion didinginkan hingga suhu yang nyaman sekitar 20 derajat, dengan pendinginan titik meningkatkan komitmen terhadap keberlanjutan dan lingkungan.

Secara garis besar, teknik yang digunakan menggunakan energi bertenaga surya, udara luar didinginkan dan kemudian didistribusikan melalui saluran di tribun dan nosel sisi lapangan yang besar. Sistem ini menggunakan insulasi dan pendinginan titik untuk menjadikannya seramah mungkin terhadap lingkungan.

Dengan inovasi dan keberlanjutan di inti persiapan Piala Dunia FIFA Qatar 2022, teknologi pendinginan adalah salah satu kisah sukses utama turnamen. Sistem revolusioner pertama kali dipamerkan selama peresmian Stadion Internasional Khalifa pada tahun 2017 dan sejak itu telah diadaptasi untuk enam tempat turnamen lainnya, serta fasilitas lainnya di seluruh negeri.

Piala Dunia Qatar berlangsung pada bulan November dan Desember, penggunaan sistem pendingin selama turnamen itu sendiri akan dibatasi, dengan suhu di luar diperkirakan 18-24°C. Yang terpenting, teknologi ini akan memungkinkan acara olahraga diadakan sepanjang tahun, selain kegiatan lainnya, yang membantu memastikan penggunaan warisan pasca-turnamen jangka panjang untuk semua tempat Piala Dunia FIFA.

Tidak Dipatenkan 
Keuntungan lain dari teknologi ini adalah faktanya tidak dipatenkan – artinya bisnis dan negara-negara lain dapat menggunakannya untuk mengembangkan sistem serupa.

“Teknologi ini berpotensi mengubah permainan bagi negara-negara dengan iklim panas. Itu sebabnya saya memastikan bahwa siapa pun dapat menggunakannya,” kata Saud. “Saya sangat bangga bahwa teknologi ini, yang berasal dari Qatar, dapat diadaptasi oleh negara dan bisnis lain. Itu adalah salah satu dari banyak hadiah Qatar kepada dunia, yang dihasilkan dari menjadi tuan rumah Piala Dunia.”
Saud juga bangga telah menerapkan sistem pendingin serupa di tempat lain, termasuk pusat perbelanjaan di Katara dan pertanian di Al Khor yang menanam buah dan sayuran untuk konsumen lokal.

“Teknologi ini memiliki potensi besar untuk mengubah ruang luar seperti yang kita kenal. Kami telah menerapkan sistem yang sama di pertanian dan mampu mengembangkan metode hemat energi untuk menanam makanan selama bulan-bulan musim panas. Saya sangat bangga melihat teknologi ini bermanfaat bagi industri ketahanan pangan di Qatar,” kata Saud.
Dia melanjutkan: “Salah satu janji Piala Dunia Qatar adalah memacu inovasi teknologi dan kami telah menyaksikan warisan teknologi pendingin. Impian saya adalah melihat teknologi ini dibawa lebih jauh dan dikembangkan untuk memberi manfaat bagi komunitas lain di seluruh dunia.”
© 2021 Universitas Pertamina.
All Rights Reserved